Strategi Investasi Cerdas untuk Investor Konservatif pada 2018

Ketika kita memasuki 2018, investor merefleksikan keputusan investasi yang dibuat pada tahun-tahun sebelumnya. Beberapa pertimbangan sudah ada terutama dengan beberapa hal yang tidak diketahui berdasarkan penataan kembali domestik dan geopolitik yang dapat berdampak buruk pada portofolio investasi.

Dalam musim investasi berisiko rendah dan jangka panjang, berikut adalah beberapa strategi investasi cerdas untuk investor konservatif pada tahun 2018.

1. Tabungan Obligasi AS

Obligasi konservatif yang sangat aman dan cerdas dari Departemen Keuangan AS menawarkan obligasi tabungan dengan tingkat bunga tetap yang disesuaikan dengan inflasi. Sebagai investasi yang didukung pemerintah, US Savings Bond ditawarkan dengan harga pasar dan jaminan terhadap default dan karenanya merupakan strategi investasi yang sempurna untuk investor konservatif.

2. Rekening Tabungan Hasil Tinggi

Produk tabungan alternatif ini memberikan hasil yang aman dan sedikit lebih tinggi pada uang tunai selama periode jangka menengah. Investasi dalam tabungan hasil tinggi menghasilkan tingkat bunga tetap bagi investor dengan tingkat pengembalian harga pasar yang sangat kompetitif.

3. Komoditas

Komoditas seperti logam mulia menawarkan alternatif yang cerdas terhadap mata uang lindung nilai sebagai tindakan perlindungan terhadap inflasi dan ketidakpastian ekonomi yang merugikan lainnya. Akibatnya, komoditas seperti produk pertanian memberikan alternatif yang sangat baik untuk diversifikasi dan karenanya dianggap sebagai strategi investasi cerdas dan konservatif untuk 2018.

4. Obligasi Korporasi Individu

Obligasi korporasi diterbitkan oleh perusahaan sebagai pembiayaan utang dari investor untuk meningkatkan modal untuk memenuhi kebutuhan keuangan perusahaan. Obligasi perusahaan bersifat kompetitif, tergantung pada perusahaan dan posisi keuangannya dan karenanya memiliki imbal hasil yang lebih tinggi dibandingkan dengan obligasi treasury.

Namun, investor harus melakukan uji tuntas pada status risiko perusahaan masing-masing berdasarkan berbagai alat untuk analisis keuangan untuk memastikan risiko dan kemungkinan gagal bayar. Konsekuensinya, adalah praktik investasi yang baik untuk berinvestasi dalam obligasi tingkat investasi sebagai lawan dari obligasi "sampah". Dana saham internasional

5. Saham Individu

Berinvestasi di perusahaan publik dalam jangka panjang menawarkan peluang bagi investor untuk menjadi pemegang saham dan mendapatkan ekuitas di perusahaan. Membeli menjadi perusahaan dengan harga saham yang tepat menawarkan kesempatan kepada investor untuk tumbuh bersama perusahaan. Akibatnya, saham individu tidak hanya menghasilkan pengembalian atas harga saham tetapi juga dividen pada ekuitas mereka.

Namun, masih ada kemungkinan perusahaan melambat karena kekuatan internal atau eksternal yang mempengaruhi pasar.

6. Membentuk trust unit

Trust unit tetap adalah skema investasi reksa dana yang menawarkan pengembalian tetap berdasarkan unit yang dimiliki pada investasi tertentu. Reksa dana dikelola oleh wali investasi yang membagi keuntungan dari investasi. Investasi dalam trust unit tetap adalah strategi investasi yang cerdas dan konservatif karena menjamin pengembalian setiap tahun.

7. Dana Siklus Hidup atau Target-Date

Ini adalah reksadana yang dikelola oleh wali amanat untuk investor konservatif cerdas yang ingin memastikan akses ke uang mereka setelah periode tertentu. Akibatnya, dana tersebut menghasilkan imbal hasil tetap bagi investor. Misalnya, dana target-date dengan jangka waktu tiga tahun bisa menghasilkan bunga 5-7%, dan inilah yang akan didapat investor atas investasi mereka.

Meskipun konservatif dan cerdas, semua keputusan Investasi harus dibuat berdasarkan profil risiko portofolio individu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *